• Bukti yang dikumpulkan di Rakhine menunjukkan pembantaian mengerikan terhadap umat Hindu
  • Pria, wanita dan anak-anak ditangkap dan dibunuh, dengan gaya eksekusi
  • Akses untuk PBB, peneliti independen sangat dibutuhkan

 

Kelompok bersenjata Rohingya bertanggung jawab atas setidaknya satu, dan kemungkinan dua, pembantaian massal yang terpisah yang menghilangkan nyawa 99 anggota komunitas Hindu, yang terdiri dari perempuan, laki-laki dan anak-anak serta pembunuhan di luar hukum dan penculikan lainnya terhadap warga desa yang beragama Hindu pada bulan Agustus 2017, ungkap Amnesty International setelah melakukan investigasi mendalam di negara bagian Rakhine di Myanmar.

 

Berdasarkan puluhan wawancara yang dilakukan disana dan di perbatasan di Bangladesh, serta bukti foto yang dianalisis oleh ahli patologi forensik, Amnesty International mengungkapkan bagaimana para pejuang Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) menebarkan ketakutan di antara umat Hindu dan komunitas etnis lainnya dengan melakukan serangan brutal.

 

“Investigasi terbaru kami di lapangan mengungkapkan pelanggaran hak asasi manusia oleh ARSA yang sebagian besar tidak dilaporkan selama sejarah gelap negara bagian Rakhine belakangan ini,” kata Tirana Hassan, Direktur Penanggulangan Krisis di Amnesty International.

 

“Sangat sulit untuk mengabaikan kebrutalan tindakan ARSA, yang telah meninggalkan kesan yang tak terhapuskan pada orang-orang yang selamat yang telah kami ajak interview. Akuntabilitas atas kekejaman ini sama pentingnya dengan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh pasukan keamanan Myanmar di Rakhine utara.”

 

 

Pembantaian di Kha Maung Seik

 

Sekitar pukul 8 pagi tanggal 25 Agustus 2017, ARSA menyerang komunitas Hindu di desa Ah Nauk Kha Maung Seik, di sekelompok desa yang dikenal sebagai Kha Maung Seik di Kota Maungdaw utara. Pada saat serangan, penduduk desa Hindu tinggal di dekat penduduk desa Rohingya, yang mayoritas Muslim. Penduduk desa Rakhine, yang sebagian besar beragama Budha, juga tinggal di daerah yang sama.

 

Orang-orang bersenjata yang berpakaian hitam dan warga desa Rohingya dengan pakaian biasa mengumpulkan puluhan wanita, pria dan anak-anak Hindu. Mereka merampok, mengikat, dan menutup mata mereka sebelum menyeret mereka ke pinggiran desa, dimana mereka memisahkan pria-pria dari wanita dan anak-anak kecil. Beberapa jam kemudian, para pejuang ARSA membunuh 53 orang Hindu, dengan gaya eksekusi, dimulai dengan para pria.

 

Delapan wanita Hindu dan delapan anak-anak mereka diculik dan diselamatkan, setelah para pejuang ARSA memaksa para wanita itu untuk setuju “berpindah agama” ke Islam. Para korban terpaksa melarikan diri dengan para pejuang ke Bangladesh beberapa hari kemudian, sebelum dipulangkan ke Myanmar pada bulan Oktober 2017 dengan dukungan dari pemerintah Bangladesh dan Myanmar.

 

Bina Bala, seorang wanita berusia 22 tahun yang selamat dari pembantaian itu, berkata kepada Amnesty International:

 

“[Para pria] memegang pisau dan batang besi panjang. Mereka mengikat tangan kami di belakang punggung kami dan menutup mata kami. Saya bertanya apa yang mereka lakukan. Salah satu dari mereka menjawab, ‘Kamu dan Rakhine adalah sama, kamu memiliki agama yang berbeda, kamu tidak bisa tinggal di sini. Dia berbicara bahasa [Rohingya]. Mereka menanyakan barang-barang apa yang kami miliki, lalu mereka memukuli kami. Akhirnya saya memberi mereka emas dan uang saya. ”

 

Delapan orang selamat yang diwawancarai oleh Amnesty International mengatakan mereka melihat kerabat Hindu dibunuh atau mendengar jeritan mereka. Raj Kumari, 18, mengatakan: “Mereka membantai para pria. Kami diberitahu untuk tidak melihat mereka … Mereka punya pisau. Mereka juga memiliki beberapa sekop dan batang besi. … Kami menyembunyikan diri di semak-semak di sana dan dapat melihat sedikit … Paman saya, ayah saya, saudara laki-laki saya — mereka semua dibantai.”

 

Formila, 20 tahun, menjelaskan kepada Amnesty International bahwa dia tidak melihat ketika orang-orang Hindu itu dibunuh, tetapi para pejuang itu “datang kembali dengan darah pada pedang mereka, dan darah di tangan mereka” dan memberi tahu para wanita bahwa orang-orang itu telah terbunuh. Kemudian, ketika Formila dan tujuh wanita lainnya yang diculik digiring pergi, dia berbalik dan melihat para pejuang ARSA membunuh wanita dan anak-anak lainnya. “Saya melihat pria memegang kepala dan rambut [wanita-wanita] dan yang lainnya memegang pisau. Dan kemudian mereka memotong leher mereka,” katanya.

 

Menurut daftar rinci orang yang dibunuh yang diberikan kepada Amnesty International, korban dari Ah Nauk Kha Maung Seik termasuk 20 pria, 10 wanita, dan 23 anak-anak, 14 di antaranya berusia di bawah delapan tahun. Ini konsisten dengan banyak kesaksian yang dikumpulkan oleh Amnesty International di Bangladesh dan Myanmar, dari orang yang selamat dan saksi serta pemimpin komunitas Hindu.

 

Pada hari yang sama, semua 46 pria, wanita, dan anak-anak Hindu di desa tetangga Ye Bauk Kyar menghilang. Anggota komunitas Hindu di Rakhine utara menganggap komunitas itu dibunuh oleh pejuang ARSA yang sama. Dikombinasikan dengan mereka dari Ah Nauk Kha Maung Seik, jumlah korban tewas diyakini menjadi 99.

 

Mayat 45 orang dari Ah Nauk Kha Maung Seik digali di empat kuburan massal pada akhir September 2017. Sisa sisa korban dari desa itu, serta semua 46 dari Ye Bauk Kyar, belum ditemukan hingga saat ini.

 

“Dalam tindakan brutal dan tidak masuk akal ini, anggota ARSA menangkap banyak wanita, pria, dan anak-anak Hindu dan meneror mereka sebelum membantai mereka di luar desa mereka sendiri. Para pelaku kejahatan keji ini harus dimintai pertanggungjawaban,” kata Tirana Hassan.

 

 

Pembunuhan diluar hukum terhadap komunitas Hindu lain yang dilakukan oleh ARSA

 

Amnesty International juga mendokumentasikan keterlibatan ARSA dalam pembunuhan lain dan serangan kekerasan terhadap anggota komunitas etnis dan agama lainnya.

 

Pada 26 Agustus 2017, anggota ARSA membunuh enam orang Hindu — dua wanita, seorang pria, dan tiga anak — dan melukai wanita Hindu lainnya di pinggiran kota Maungdaw, dekat desa Myo Thu Gyi.

 

Kor Mor La, 25, adalah salah satu dari dua wanita yang selamat dari serangan itu, bersama dengan empat anak. Suaminya, Na Ra Yan, 30, dan putri lima tahunnya, Shu Nan Daw, keduanya terbunuh. “Orang-orang yang menembak kami berpakaian hitam. … Saya tidak bisa melihat wajah mereka, hanya mata mereka. … Mereka memiliki senjata dan pedang panjang,” kata Kor Mor Lar. “Suami saya ditembak di sebelah saya. Saya ditembak [di dada]. Setelah itu saya hampir tidak sadar.”

 

Pembunuhan itu terjadi hanya beberapa hari setelah para pejuang ARSA melepaskan serangkaian serangan ke sekitar 30 pos keamanan Myanmar pada 25 Agustus 2017, yang mendorong kampanye kekerasan yang melanggar hukum dan tidak proporsional oleh pasukan keamanan Myanmar. Amnesty International dan organisasi-organisasi lain telah mendokumentasikan secara rinci bagaimana kampanye ini ditandai dengan pembunuhan, perkosaan dan kekerasan seksual lainnya, penyiksaan, pembakaran desa, taktik kelaparan paksa, dan pelanggaran lain yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan di bawah hukum internasional. Lebih dari 693.000 orang Rohingya dipaksa melarikan diri ke Bangladesh, di mana mereka masih tetap tinggal.

 

Puluhan ribu orang dari komunitas etnis dan agama lainnya juga mengungsi di Negara Rakhine selama kekerasan terjadi. Meskipun sebagian besar telah kembali ke rumah mereka, beberapa tetap tinggal di tempat penampungan sementara, baik karena rumah mereka hancur atau karena mereka takut serangan ARSA lebih lanjut jika mereka kembali ke desa mereka.

 

Investigasi independen diperlukan

 

“Serangan ARSA yang mengerikan diikuti oleh kampanye pembersihan etnis militer Myanmar terhadap penduduk Rohingya secara keseluruhan. Keduanya harus dikecam — pelanggaran hak asasi manusia atau pelanggaran oleh satu pihak tidak pernah membenarkan pelanggaran atau pelanggaran oleh pihak lain,” kata Tirana Hassan.

 

“Semua keluarga korban dan korban memiliki hak atas keadilan, kebenaran, dan reparasi atas kerugian besar yang mereka derita.”

 

Pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pekan lalu, perwakilan permanen Myanmar mengkritik beberapa di PBB karena hanya mendengarkan “satu sisi” dari cerita dan gagal untuk mengakui pelanggaran yang dilakukan oleh ARSA.

 

“Pemerintah Myanmar tidak dapat mengkritik komunitas internasional sebagai satu sisi sementara pada saat yang sama menolak akses ke Rakhine utara. Tingkat sepenuhnya pelanggaran ARSA dan pelanggaran militer Myanmar tidak akan diketahui sampai penyelidik independen hak asasi manusia, termasuk misi Pencarian Fakta PBB, diberikan akses penuh dan tidak terbatas ke Negara Bagian Rakhine,” kata Tirana Hassan.